*** رجب ***

اللّهم بارك لنا في رجب و شعبن و بلّغنا رمضان وغفرلنا ذنوبنا


Ya Allah…

Berkahilah kami di bulan Rajab dan bulan Sya’ban

Dan pertemukanlah kami dengan bulan Ramadlan..

Maka ampunilah dosa-dosa kami….

***

Ponorogo, malam 6 Rajab 1431H

18 Juni 2010 M


Salam Satu Jiwa Arema

“Kami Selalu Ada ”

Satukan Tekadmu

Kobarkan Semangatmu

Aremania Slalu ku Tunggu

Kami ini Aremania

Kami Selalu Dukung Arema

Dimana Pun Berada

Kami Selalu Ada

Karna Kami Aremania

Kami ini Aremania

Kami Slalu Dukung Arema

Dimana Pun Berada

Kami Selalu Ada

Karna Kami Aremania

Yo Ayo Kita Dukung Arema

Yo Ayo Singo Edan Berlaga

Bersatu Kita Teguh

Bercerai Kita Runtuh

Singa ku Harus Maju

Bunuh Saja Lawanmu

(mars Aremania yang dipopulerkan ” d’Kross “)

Lagu di atas merupakan salah satu lagu kebanggaan aremania (pendukung setia kesebelasan Arema). Kemenangan Arema ketika berlaga di Gelora Bung Karno melayawan Persija, merupakan kebanggaan tersendiri bagi Aremania/Aremanita khususnya, dan warga Malang umumnya. Lebih bangga lagi dalam pertandingan kemarin dapat berjalan dengan damai, tanpa ada kekerasan, kerusuhan, ataupun bentrok antar pendukung setia kedua kesebelasan.

Meskipun saya bukan pendukung fanatik Arema, tapi saya hidup di bumi Arema dan saya ikut bangga atas kemenangan Arema. Semoga Arema tetap menjadi Sang Juara dan bisa bermain secara santun.

Salam Satu Jiwa Arema…..🙂🙂🙂


Kejutan Akhir Pekan

Hari sabtu yang cerah, tidak seperti biasanya mendung menyelimuti kota Malang. Walaupun akhir pekan, aktivitas berjalan seperti biasa. Tapi hari ini muncul rasa malas, tidak ada keinginan untuk jalan-jalan keluar. Atau memang aku yang tipe orang murahan eh rumahan….

Akhirnya hariku kulewatkan di kosan aja. Berkumpul ma temen2 sambil mendengarkan alunan lagu-lagu campursari. Lumayan bisa ngobatin kerinduan pada keluarga. Lama-kelamaan liyep-liyep juga efek dari alunan campursari😀 . Tiba-tiba terdengar panggilan dari pebantunya ibu kos, “mbak, ada yang namanya mbak Ima?”. Seketika aku langsung terbangun, melongokkan kepala, memberi isyarat kalo aku adalah orang yang dicarinya.

Ternyata eh ternyata si mbak yang mencariku tadi membawa sebuah paket atas namaku. setelah ku lihat pengirimnya, Oalah…..dari pemilik BlogCamp ternyata. Tak sabar  segera kubuka paket tersebut, sebuah kaos cantik sebagai tali asih, telah berhasil mendarat dengan selamat di Malang. Tali Asih dari hasil Tebak Lagu Weekend Ceria, acara ini  merupakan salah program BlogCamp untuk mempererat silaturrahmi sesama narablog (benar gak Pak Dhe??).

Sekali lagi matur nuwun sanget kagem Pak Dhe Cholik, mugi-mugi dados amal saenipun Pak Dhe…Amin…

Inilah Tali Asih yang berhasil mendarat di Malang🙂

Syukron Katsir Pak Dhe…


Pekan Sunyi yang Gak Sunyi…

Minggu ini masuk pekan sunyi di kampusku, istilah minggu tenang sebelum UAS. Sudah tidak ada perkuliahan yang diselenggarakan dalam pekan sunyi ini. Walaupun aturannya seperti itu, ternyata gak sesunyi namanya.Masih banyak dijumpai orang-orang yang bersliweran di kampus. Ada yang hunting buku di perpus (terutama yang punya kebiasaan ke perpus kalau da tugas aja), da yang sekedar jalan-jalan di kampus.

Bagiku sendiri pekan sunyi emang gak sunyi. Sebelum masuk pekan sunyi (ketika perkuliahan terakhir), banyak dosen yang memberi oleh-oleh untuk  mahasiswanya. Kalau oleh-olehnya makanan sih enak..bisa dimakan, tapi oleh-oleh yang satu ini bikin pusing, yaitu tugas sebagai syarat ikut UAS. Jadinya libur pekan sunyi gak bisa untuk jalan-jalan. bisa sih kalo jalan-jalannya ke Blog tetangga😀. Memang pekan sunyi gak bisa sunyi dari tugas.

Gak pa2 sih dapat tugas, apa lagi tugasnya bisa dijadikan pengganti UAS… tambah ringan deh UAS nanti. Dihitung-hitung (perhitungan banget ya..) dari 9 matakuliah, tinggal 5 MK aja yang butuh perjuangan ekstra di pekan UAS nanti. Coz, yang 4 dah diganti dengan tugas2 di pekan sunyi ini.

So, tahan dulu deh keinginan untuk jalan-jalannya, puas-puasin tar kalo UAS dah slesai…😀


Mengintip A Creative & Fun School…

    Dua hari yang lalu saya mendapat kesempatan mengunjungi salah satu yayasan pendidikan di Sidoarjo Jawa Timur. Apa sih keistimewaan sekolah ini kok dibela-beain datang kesana? Itu pertanyaan yang muncul pertama kali ketika akan diajak dosen pergi ke sekolah itu. Sekolah yang diberi nama THE NAFF A Creative & Fun School ini mempunyai beberapa keunggulan yang membedakan sekolah ini dengan sekolah pada umumnya?

Pertama; Kegiatan belajar mengajar di THE NAFF bersifat DINAMIS yakni menggunakan pola MOVING CLASS. Moving class berarti sekolompok siswa (10 anak) dipandu oleh seorang guru SPECIALIST artinya hari ini jam pertama 10 anak tersebut berada di Center of Math dengan guru specialist Math, lalu jam kedua 10 anak tersebut pindah ke Center of Social dengan guru specialist Social dan seterusnya. Semua aktifitas dilakukan sesuai dengan skenario yang telah dibuat.

Kedua; tidak akan dijumpai ruang-ruang kelas, misal; ruang kelas SATU, ruang kelas DUA, ruang kelas TIGA dst. Lalu seperti apa gambaran kelasnya? Kegiatan belajar mengajar dipusatkan pada CENTER-CENTER. Yakni; Center of Math, Center of Social, Center of Language, Center of Science, Center of Music, Center of Religion, Center of Sport, Center of Computer, Center of Scouts. Lalu bagaimana dengan formalitas kelasnya? Secara formal, anak kelas SATU disaat menuju ke CENTER (pusat pembelajaran) tertentu seorang guru center akan menyiapkan konsep materi untuk level kelas satu begitu juga selanjutnya disaat anak kelas DUA gilirannya menuju ke CENTER OF LANGUAGE maka guru center akan menyiapkan materi bahasa yang disesuaikan dengan kualifikasi anak kelas dua begitu pula seterusnya.

Ketiga, kegiatan pembelajaran disampaikan secara KONTEKSTUAL tidak KONVENSIONAL artinya semua aktifitas pembelajaran ditekankan untuk melejitkan semua potensi MULTIPLE INTELLIGENT (kecerdasan majemuk) dalam bentuk siswa MENGALAMI bukan sekedar guru mentransfer pengetahuan ke siswa. Guru berperan sebagai FASILITATOR, MODERATOR, dan SCENARIO MAKER / INSPIRATOR bukan sebagai DIKTATOR.

Keempat, kebebasan murid untuk bereksplorasi diberikan dengan sangat luas namun setiap detail aktivitas ada SOP (Standard Operation Precedure) artinya ada aturan atau BUILDING CHARACTER & ETHIQUTE yang difahamkan kepada siswa sehingga muncul pribadi yang aktif, kreatif, beretika dan bertanggung jawab. Semua aktifitas siswa dikemas dengan menyenangkan dan disesuaikan dengan kebutuhan ANAK bukan sekedar kebutuhan orang DEWASA.

Kelima, Bahasa pengantar yang dipakai dalam segala aktifitas siswa adalah bahasa Internasioanl yakni; Bahasa Inggris. Tantangan GLOBAL tidak bisa ditangkal dengan cara biasa yakni dengan gaya KONVENSIONAL dan dengan BAHASA lokal saja, namun harus dirancang dengan KREATIF, MENYENANGKAN DAN berperspektif INTERNASIONAL. Semua itu bisa ditemui di THE NAFF. Untuk menyempurnakan aktifitas yang membangun keseimbangan antara IQ(Intelligent Quotons)-EQ(Emotion Quotion) dan SQ(Spiritual Quotion) maka ada aktifitas KAJIAN AGAMA dan CHILDREN BUSINESS CLASS.

    Seru deh pokoknya… kita bisa belajar banyak dari sekolah ini. Kita bisa belajar tentang alternative model pembelajaran yang dapat diterapkan di sekolah-sekolah. Tetapi alangkah senangnya jika model sekolah ini bisa terjangkau untuk semua kalangan.


Bagaimana Mengajarkan Kejujuran pada Anak?

Kejujuran, kata yang sudah tidak asing lagi bagi telinga kita. Sejak di lingkungan keluarga tentunya kita sudah dikenalkan tentang kejujuran. Ditambah lagi pengetahuan yang didapat di sekolah. Sehingga tidak mungkin kita tidak tahu dengan yang namanya kejujuran. Tetapi sudahkah kita mengaplikasikan nilai-nilai kejujuran dalam kehidupan kita? Ataukan sekedar dijadikan pengetahuan saja?.

Berbicara tentang jujur, berbicara tentang nilai, pembiasaan, dan sikap yang tidak cukup diajarkan melalui pembelajaran di kelas saja yang berhenti pada satu pokok bahasan “kejujuran”. Tetapi, Perlu adanya tindak lanjut dalam kehidupan sehari-hari, tidak hanya berakhir di ruang ujian. Sangat ironis sekali ketika ada siswa yang mengerjakan soal tentang kejujuran tetapi dia mengerjakan dengan tidak jujur, dengan mencontek misalnya. Dimanakah letak kejujuran yang selama ini diajarkan?

Supaya hal tersebut tidak terjadi, terutama di lingkungan akademik, bagaimanakah kejujuran itu diajarkan kepada anak? Bagaimana supaya kejujuran itu bisa mendarah daging pada anak? Sehingga kejujuran yang ada dalam relung hati yang terdalam, menyatu dalam perilaku dan dalam hati kita, bukan hanya sekedar dinyanyikan, tetapi dilaksanakan dalam kehidupan. Yang selalu ada pada setiap anak baik di saat senang maupun di saat susah, baik dalam kedaan terdesak maupun lapang, tetap jujur walaupun tak ada yang melihat.

Mendidikkan kejujuran bukan hanya tanggung jawab guru di sekolah, tetapi juga tanggung jawab orang tua. Apa yang diajarkan di sekolah, jika tidak didukung oleh kondisi lingkungan keluarga maka hasilnya kurang maksimal. Sehingga perlu adanya kerjasama antara orang tua yang mendidik anak di rumah, dengan guru yang mendidik anak di sekolah, supaya muncul sinergi dalam mendidikkan kejujuran dan dapat diajarkan secara berkelanjutan.

Kunci utama dalam mendidikkan kejujuran adalah melalui keteladanan guru dan orang tua. Karena apa yang dilihat anak itu yang akan diikuti. Guru dan orang tua merupakan profil yang terdekat bagi anak. Jadi segala sesuatu yang dilakukan guru atau orang tua akan masuk dalam memori anak. Dan dengan mudahnya anak akan meniru apa yang diperbuat guru atau orang tua.

Selain memberi keteladanan, guru dan orang tua perlu menjalin komunikasi yang baik dengan anak, yaitu dengan membiarkan anak merasa nyaman di dekat guru atau orang tua. Ketika anak merasa nyaman di dekat kita, guru atau orang tua, maka kita bisa menanamkan dan mengarahkan anak kepada nilai-nilai kejujuran. Kita pun sebagai guru atau orang tua dapat melepas keperayaan dan tanggung jawab kepada mereka. Apabila anak sulit diajak komunikasi secara langsung, guru atau orang tua bisa memfasilitasi mereka dengan memberikan buku diary. Melalui buku diary tersebut anak bisa menuliskan apa yang ada dalam benaknya, apa yang selama ini disimpannya sendiri. Biarkan mereka menuliskan semua yang ada dalam pikirannya. Jangan membaca hasil tulisan mereka sebelum mereka mengizinkan, dan memberikan kepercayaan kepada guru atau orang tua untuk membacanya.

Selama ini apa yang menghambat anak untuk bersikap jujur? karena takut disalahkankah? atau takut membuat malu orang lain? atau karena gengsi?. Jika suatu ketika anak melakukan kesalahan kemudian anak dimarahi, maka kemungkinan jika anak melakukan kesalahan lagi, dia tidak akan mengakui kalau telah berbuat salah. Lalu apa yang bisa dilakukan oleh guru atau orang tua? Apabila ada anak yang melakukan kesalahan, misalnya mencuri, kemudian tidak mengakuinya, hendaknya tidak langsung memarahi anak tersebut, tetapi meminta yang bersangkutan untuk mengakuinya. Jika anak sudah mengaku dengan jujur, hendaknya guru memberi reward positif atas kejujurannya dan memberi sanksi sebagai konsekuensi atas kesalahan yang dilakukannya.

Yang perlu diingat oleh guru atau orang tua sebelum mengajarkan kejujuran kepada anak adalah membiasakan diri sendiri untuk jujur, tidak hanya di depan anak tetapi dalam kesehariannya, baik jujur kepada diri sendiri maupun orang lain. Jangan sampai muncul pertanyaan, bagaimana anak bisa jujur kalau figur yang dicontoh saja tidak jujur?

Terlebih bagi kita (guru, calon guru, atau orang tua), mari kita biasakan bersikap jujur sebelum mengajarkan kejujuran kepada anak didik kita. Pastikan semua tugas yang kita kerjakan adalah buah pikiran kita, bukan hasil copy-paste-edit. Hargai hak kekayaan intelektual orang lain.

 

*) Terima kasih untuk Pak Pri atas motivasinya.


 


KEPINGAN HATI…….

Ada perasaan lain ketika melihat ibu-ibu yang dengan semangatnya ngampus. Siang-siang waktunya istirahat sepulang kerja, mereka dengan semangat pergi ke kampus untuk menuntut Ilmu. Kalau pagi mereka jadi guru, siangnya mereka rela berubah jadi mahasiswa demi yang namanya Ilmu. Tidak perlakuan khusus bagi mereka, padahal kadang dosennya jauh lebih muda dan pantas menjadi anak mereka. Itulah pemandangan yang tiap hari kutemui di kampusku tercinta.

Jika melihat semangat mereka, kadang aku malu pada diriku sendiri. Mengapa aku yang muda masih sering berkeluh kesah tentang kuliah? Yang banyak tugaslah, males masuklah, yang alasan hujanlah, dan masih banyak alasan lainnya. Padahal tugasku di sini hanya kuliah. Masalah Biaya sudah ortu yang nanggung, fasilitas sudah disediakan (walaupun sederhana tapi sudah dibilang cukup). Masih kurang apa lagi??? Sudah seharusnya aku banyak bersyukur atas apa yang aku peroleh selama ini. Tidak pernah aku merasa kekurangan meskipun juga tidak lebih.

Aku harus bisa membuka mata. Untuk Belajar dari lingkungan tentang segala hal, untuk bisa survive, tidak hanya menjadi anak manis yang hanya menunggu uluran tangan dari orang tua saja. Aku pasti Bisa!!! SEMANGAAAATTTTTT…!!!!!